Mubeng Beteng Ditiadakan Dan Jamasan Pusaka Dilakukan Tertutup Ditengah PPKM Level 4.

banner before
Yogyakarta SURYAPOS – Menyambut Tahun Baru 1 Sura/1 Muharram biasanya Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat selalu menggelar agenda Hajad Kawula Dalem Mubeng Beteng dan Hajad Dalem Jamasan Pusaka yang dilakukan oleh Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat serta diikuti ribuan masyarakat luas.
 
Mengingat saat ini Yogyakarta masih dalam masa Pandemi Covid-19 serta masih dalam penerapan PPKM Level 4 sehingga Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat untuk memperingati Tahun Baru 1 Sura Alip 1955/1 Muharram 1443 H memutuskan untuk tidak menggelar agenda Hajad Kawula Dalem Mubeng Beteng dan untuk agenda Hajad Dalem Jamasan Pusaka akan dilakukan secara tertutup untuk umum, seperti rilis tertulis yang diterima oleh suryapos.id.
 
Hajad Kawula Dalem Mubeng Beteng biasanya dilakukan waktu tengah malam setelah lonceng kyai  Brojonolo dibunyikan 12 kali dan dilakukan dengan Tapa Bisu serta diikuti oleh para Abdi Dalem dan ribuan masyarakat yang diawali dari Keben Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat menuju jl. Rotowijayan, jl. Kauman, jl. H Agus Salim, jl. Wahid Hasyim, jl. Suryowijayan, jl. Pojok Beteng Kulon, jl. MT Haryono, jl. Mayjen Sutoyo, Pojok Beteng Wetan, jl. Brigjen Katamso, jl. Ibu Ruswo, Alun-alun Utara dan kembali ke Keben Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. 
banner 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published.